Langsung ke konten utama

Mbak Yani dan Kanker Leher Rahim Stadium 3 B-nya...

Kanker Serviks (leher rahim) masih menjadi kanker no. 1 penyebab kematian perempuan. (gambar:merdeka.com)

HARI  masih pagi. Masih belum pukul 6.00 tapi perempuan itu sudah bersiap-siap. Beranjak untuk segera membersihkan tubuh. Bersiap untuk mandi. Berpakaian yang baik dan sedikit berpupur bedak tipis. Menyantap sedikit makanan yang disediakan agar perut tidak kosong meskipun harus diiringi rasa mual.

“Sudah siap-siap, mbak?” sapa saya.

Perempuan  bertubuh kurus itu tersenyum  manis. Dia hanya tinggal menunggu adik perempuannya yang akan menemaninya.

Kamis 4 Februari 2016 ini, pada pekan ini,  adalah jadwalnya untuk kembali  menjalani transfusi darah di RS Kanker Dharmais, Jl S Parman, Slipi. Upaya penambahan darah itu sangat dibutuhkan perempuan ini untuk memperpanjang kelangsungan hidupnya. 

Pekan lalu, Mbak Yani menghabiskan suplai  tiga kantung darah. Harus ada yang terganti dari keluarnya pendarahan yang terus menerus dari bagian kewanitaan yang  ada di tubuhnya. Pendarahan yang selalu Pendarahan yang harus memaksanya selalu memakai pembalut.

Pendarahan yang secara perlahan membuat tubuhnya lemas dan tidak berdaya.  Perempuan ini harus berjalan rambatan dan sempat terjungkal karena tak sanggup menopang tubuhnya sendiri berdiri tegak saat belum menjalani transfusi. 

Ya, mbak Yani adalah penderita Kanker Serviks. Kanker mulut rahim. (serviks), yakni daerah yang menghubungkan antara rahim (uterus) dan vagina.
Kankernya berada pada stadium 3 B. Kanker yang dinilai sudah menyebar pada saluran urin, pada saluran organ reproduksi, dan mulai ada indikasi pada bagian ginjal.

Entah berapa kantung darah yang dibutuhkannya hari ini. Pekan depan, Mbak Yani sudah akan menjalani rangkaian kemoterapi yang panjang. Tubuh perempuan berusia 50 tahunan ini semakin kurus, semakin keriput, dengan wajah yang terlihat lebih cepat menua dalam beberapa bulan saja. 

“Saya jelek sekali sekarang, ya? Keriput begini. Jadi jelek karena dulu gemuk,”  ujarnya seraya memegang wajahnya.

Tahun lalu, mbak Yani memang gemuk sehat. Perempuan yang ceria dan senang bercanda ini cukup aktif. Senang tertawa. Kanker Serviks yang dideritanya cukup mengurangi tawanya.

Melihat kondisi Mbak Yani dan berada di dekatnya, saya tersadar saya tidak sedang menonton film mengenai kanker seperti I Am Hope, menyaksikan kampanye mengenai perlunya kepedulian terhadap kanker,ataupun membaca berita-berita  tentang kanker dari surat kabar, media online, dan televisi.

Mbak  Yani yang semula tinggal di Tangerang, menyewa sebuah kamar kecil di sebelah rumah saya, yang ada di bilangan Slipi. Pilihan yang dirasanya tepat karena agar lebih dekat dengan rumah sakit kanker Dharmais, yang harus selalu didatanginya untuk perawatan.

“Ternyata yang kena kanker itu banyak. Nggak cuma sama yang seumur saya saja. Ada anak-anak, remaja. Ada yang masih gadis ataupun ibu-ibu. Eh yang nenek-nenek ternyata ada juga yang kena kanker,” cerita Mbak Yani, ketika awal datang ke RS Dharmais.

Siapa pun, perempuan mana pun dengan profesi apa pun  memang bisa terkena kanker. Mantan Menkes Almarhumah Endang Sedyaningsih, Artis Julia Perez, dan Ria Irawan juga mengidap penyakit Kanker.

Namun, menjadi salah satu penderita Kanker Serviks, sama sekali di luar dugaannya. Seakan terjadi begitu saja meski sebenarnya terjadi perlahan. Ada rasa takut untuk mengetahui dan menyadarinya bahwa benar-benar menderita kanker, penyakit yang dianggapnya sangat menakutkan dan akan membawanya  pada kematian.

Rasa nyeri yang terkadang datang di bagian perut sudah mulai dirasakan tahun lalu diabaikannya. Banyak aktivitas yang harus dilakukannya. Kecurigaannya menderita suatu penyakit dan adanya ketidakwajaran  mulai disadarinya pada  saat bulan puasa tahun lalu. Tepat di saat keinginannya untuk sebaik-baiknya  melaksanakan ibadah yang hanya setahun sekali.  

Mbak Yani mengalami rutinitas datang bulan (haid) yang tidak biasa. Kali ini darah menstruasi yang umumnya pada perempuan  paling lama hanya 7 hari, tidak kunjung berhenti. Perempuan itu mengalami haid selama hampir satu bulan. “Saya bingung kok menstruasi nggak selesai-selesai. Nggak berhenti-berhenti. Kenapa, ya?”  

Rasa takut sempat mengantarnya untuk berobat alternatif. Rasa ngeri harus menjalani rangkaian pengobatan yang akan menguras begitu banyak uang membuat langkah mbak Yani berat.

Namun, rasa nyeri hebat yang selalu dirasakannya di  bagian perut dan pendarahan tak kunjung berhenti memaksanya untuk memberanikan diri datang ke rumah sakit. Tidak disangka, mbak Yani langsung menerima kenyataan telah mengidap Kanker Serviks stadium 3 B. 

Untuk meminimalkan biaya pengobatan, digunakannya BPJS untuk rangkaian pengobatan termasuk tranfusi yang dijalaninya. Diakrabinya antrian dan upaya satu tindakan satu hari dari layanan kesehatan yang diberikan dengan penuh syukur.

Meski demikian, nafsu makannya semakin berkurang. Terkadang, hanya memilih untuk sekedar minum jus Alpukat  atau teh manis saja. Mual yang selalu datang. Nyeri hebat  yang menyerang. Bagian perut yang terasa penuh dan panas ketika dipegang. Haid yang tak kunjung usai dan rasa sering ingin buang air kecil.

Sisi positifnya, mbak Yani semakin mendekatkan diri kepada Allah. Setiap kali mendengar adzan shalat lima waktu berbunyi, perempuan ini bergegas segera menunaikan ibadah. Alasannya, agar bisa tenang saat Allah memanggilnya sewaktu-waktu.

Mbak Yani adalah seperti umumnya perempuan kebanyakan di Indonesia, yang kurang memiliki pengetahuan mengenai gejala kanker. Pap Smear ataupun deteksi dini merupakan suatu hal yang terlewatkan. Rutinitas hidup sehari-hari membuat hal ini terlewatkan.

Harian Kompas pada dalam artikel  penanggulangan kanker berjudul Paradigma Masyarakat Belum Berubah, pada 21 Januari 2016 lalu menyebutkan, pola pikir masyarakat untuk mencegah dan memilih terapi kanker belum banyak berubah. Elisna Syahruddin, anggota Bidang Penelitian dan Registrasi Yayasan Kanker Indonesia (YKI) mengatakan, banyak masyarakat masih mengganggap kanker sebagai penyakit guna-guna dan kutukan.

Pengetahuan masyarakat yang rendah tentu saja telah menyebabkan jumlah pasien kanker di Indonesia terus naik. Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam Globocan 2012 memperkirakan 300.000 kasus baru kanker dan 195.000 kematian akibat kanker. Kanker leher rahim (serviks) dan kanker payudara adalah dua kanker yang paling banyak diidap oleh perempuan. Kanker paru dan kanker usus besar paling banyak diderita oleh pria.

Berada dekat mbak Yani, saya merasakan beruntungnya sebagai perempuan sehat saat ini. Kendati demikian, kewaspadaan dan upaya pencegahan itu tetap perlu. Setidaknya meminimalkan risiko dengan gaya hidup sehat.  Beraktivitas fisik, tidak merokok, tidak mengonsumsi minuman beralkohol, dan  menghindari stress.

Pagi ini, 4 Februari 2016, tepat pada hari Kanker Sedunia, Mbak Yani kembali menjalani transfusi darah. Perempuan ini tengah bergulat dengan penyakit kanker yang berada pada urutan pertama penyebab kematian pada wanita.


Semoga lekas sembuh, mbak Yani....!


Bisa juga dibaca disini

Komentar

  1. bibi saya meninggal karena kanker payudara :(

    semoga lekas sembuh yah Mbak Yani,amin..

    BalasHapus
  2. Aamiin. Semoga yg sakit segera sembuh. Selalu sedih jika membaca kisah penderita kanker

    BalasHapus
  3. Aamiin. Semoga yg sakit segera sembuh. Selalu sedih jika membaca kisah penderita kanker

    BalasHapus
  4. aamiin semoga lekas sembuh mbak yani. pengen nangis baca perjuanganya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Meet Me after Sunset, Hadirnya Bad Boy yang Mengubah Hidup Freak Girl

Cewek remaja masa kini umumnya akrab dengan semua yang berbau gadget dan media sosial. Sedikit-sedikit selfie lalu upload di instagram ataupun membuat video blog (vlog) yang ditayangkan di channel  youtube. Namun, cewek satu ini sangat berbeda.
Vino (Maxime Bouttier) remaja ganteng asal Jakarta yang terpaksa pindah sekolah ke Rancaupas, Bandung, sangat penasaran melihatnya. Gadis (Agatha Chelsea), lebih banyak menghabiskan waktu dengan menulis dan bermain dengan alam. Anehnya, lebih memilih keluar di malam hari.

Ah, kenapakah?  Gadis hanya punya satu teman, yakni Bagas (Billy Davidson). Keunikan Gadis membuat Vino mendekatinya. Ingin melindungi sekaligus membantu Gadis untuk dapat mengejar banyak sekali mimpi-mimpi yang dipendam.
Kehadiran Vino sebagai anak baru di sekolah, sekaligus sosok baru dalam hidup Gadis dan Bagas mengubah segalanya. Bagas yang selama ini tinggal dengan nini-nya (Marini Sardi) merasa sangat tahu dan sangat mengerti Gadis.



Keduanya tumbuh besar bersamaan. Bagas…

Mengagumi Indonesia Melalui Pameran Koleksi Lukisan Istana Kepresidenan RI Senandung Ibu Pertiwi

Wow ! Sebuah lukisan Perkawinan Adat Rusia yang tampak megah dan berukuran sangat besar langsung memikat mata, saat langkah kaki baru memasuki gedung A, Galeri Nasional Indonesia, Jl Medan Merdeka Timur No. 14, Jakarta, untuk melihat pameran koleksi lukisan Istana Kepresidenan berjudul Senandung Ibu Pertiwi, Minggu 27 Agustus 2017.
Meski bukanlah karya asli pelukis Rusia Konstantin Yegorovich Makovsky yang dibuat tahun 1881 dan hanya ditampilkan melalui LED, dalam pameran yang diselenggarakan untuk umum 2-30 Agustus 2017, lukisan itu seakan menyapa saya dan setiap pengunjung yang baru datang. Posisinya berada di sebelah kiri pintu masuk ruangan paling depan galeri nasional.
Karya asli abad ke-19 dengan ukuran 295 cm x  450 cm yang ditaksir bernilai sekitar Rp.18 Miliar itu sudah sangat tua, sehingga tak bisa dipindahkan dari Istana Bogor.



Untunglah, saya bisa datang tidak kesorean. Jelang siang, pengunjung Galeri Nasional semakin banyak. Saya memandang cap bertuliskan Senandung Ibu Perti…

Ketangguhan Kingkong, keapikan foto Pureshot Plus II, dan Kemeriahan Hisense di ICS

SELAIN memiliki fitur-fitur canggih yang sangat dibutuhkan pada era modern saat ini dan harga yang kompetitif, sebuah smartphone dituntut untuk mempunyai keistimewaan lebih, dibandingkan dengan yang sudah banyak beredar di pasaran.
Nah menjawab hal itu, Hisense membuat gebrakan dalam gelaran Indonesia Cellular Show (ICS) pada  2-5 Juni 2016, Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta.Hisense memperkenalkan empat smartphone 4 G terbarunya, yakni Hisense Kingkong II, Hisense Pureshot Plus 2, Hisense Pureshot Lite, dan Hisense F20.



Sebagai top 5 perusahaan elektronik dunia asal Tiongkok, Hisense mengukuhkan eksistensinya, membuktikan tidak main-main ataupun sekedar ikut-ikutan. Salah satu buktinya adalah dengan mengikuti ajang pameran ponsel bergengsi ini.


Sales Director PT Hisense International Indonesia Stanly Widjaja dan dua pengguna Hisense yang memberikan pengalaman menggunakan produk, menyampaikan ketangguhan dan kemampuan produk Hisense di depan puluhan blogger dan wartawan s…