Langsung ke konten utama

Kerja sama dan Persahabatan dalam film anak Thomas&Friends Journey Beyond Sodor


Thomas&friends, salah satu film  anak yang menarik unttuk ditonton (dok.universal) 


Somebody has to be the favourite! The one that everybody wants to see!
Somebody has to be better than the rest! 
Somebody has to be so good that they're the best! 
Somebody has to be the favourite. Somebody has to be me!

Thomas, kereta uap kecil  berwarna biru dengan tulisan nomor satu di sisi kiri dan sisi kanannya. Thomas sedih, saat James mengatakan harus ada yang menjadi favorit. Dengan mengolok-olok, James menyanyikannya bahwa itu adalah dia.

Semua berawal dari kecelakaan yang dialami oleh kereta Henry saat mengantar gerbong ke Bridlington, tempat  yang ada di luar Sodor. Selama masa perbaikan di bengkel, Henry tidak bisa melaksanakan tugasnya.


Pengawas Sir Topham Hatt yang bertugas mengatur perjalanan kereta api, lalu menyuruh James  untuk menggantikan tugas Henry. Semula James merasa agak keberatan untuk menerima tugas membawa kereta barang, tapi kemudian bangga karena akan menjadi kereta asal  Sodor pertama, yang bertugas di Daratan Utama (Mainland).

Kesempatan itu digunakan James untuk meledek Thomas dengan mengatakan, dialah yang penting sedangkan Thomas tidak. Hanya berada di Sodor. Akibatnya, Thomas merasa kecewa dengan keputusan pengawas gendut karena tidak mempercayainya untuk membawa gerbong milik Henry. 


Menonton film Thomas and Friends, Journey Beyond Sodor The Movie di Cinemaxx Plaza Semanggi, saya larut dalam cerita yang digulirkan.  Film animasi yang sudah bisa disaksikan di seluruh jaringan bioskop Cinemaxx, CGV, dan Flixx  di Indonesia mulai 26 Januari 2018 ini, sarat dengan pesan edukasi.

Kisah mengenai kereta Thomas& Friends, memang sangat menyenangkan untuk disimak. Bukan hanya karena sudah menggemarinya, dalam bentuk tampilan seri layar kaca televisi.

Thomas the Tank Engine yang awalnya diciptakan seorang ayah untuk putranya 73 tahun yang lalu, saat ini telah disaksikan oleh para keluarga di lebih dari 185 negara dan 30 bahasa. Si kereta biru Thomas dan teman-temannya bisa membawa anak-anak ke dalam petualangan imajinasi yang menyenangkan.

Alat transportasi kereta memang sangat dekat dalam kehidupan sehari-hari, sehingga film ini disukai oleh anak-anak. Bahkan oleh orang yang sudah dewasa seperti saya.  Selalu saja, Thomas dan kawan-kawannya bisa memberikan pesan moral yang bisa membangun karakter anak, seperti persahabatan, kerjasama, tanggung jawab, kejujuran, dan rendah hati. 

Menonton film Thomas and Friends, Journey Beyond Sodor ini, saya pun menyukai apiknya susunan cerita moral yang disampaikan. Bukan hanya sekedar  dongeng belaka.

Dalam pertemanan, keinginan untuk menjadi yang terfavorit dan unggul dibandingkan dengan  yang lain merupakan hal yang biasa muncul. Sikap meledek atau menjahili kawan pun terkadang ada agar bisa mendapatkannya.

Data Film :

Judul    :Thomas and Friends, Journey Beyond Sodor
Durasi  :73 menit
Genre   :Animasi
Director : David Stoten
Distributor  :PT Vision Interprima Pictures

Pengisi Suara :

Thomas (John Hasler)
Henry dan Pengawas Gendut (Keith Wicksham) 
James (Rob Rackstraw)
Lexi (Lucy Montgomery)
Theo (Darren Boyd)
Beresford Crane (Colin McFarlane)
Hurricane (Jim Howick)
Frankie (Sophie Colquhoun) 

Artikel yang sama ada di sini


Komentar

  1. Wah, asik bgt ditonton sama keluarga nih. Anakku pasti seneng bgt lihat kereta Thomas ����

    BalasHapus
  2. Waaah, saya juga lagi banyakin nonton kartun anak biar update, Mbak..

    BalasHapus
  3. Karakter fav nya anak aku yang kecil nih.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung dan memberikan komentar positif demi kemajuan dan kenyamanan pembaca.

Postingan populer dari blog ini

D’Flora, Lipstik Untuk Bibir Hitam dengan Pilihan Warna Bagi Perempuan Aktif

Awalnya saya tidak begitu memperhatikan mengenai masalah bibir hitam. Semua itu baru saya sadari saat Arni, salah seorang kakak perempuansayamengeluhkan warna bibirnya. Jika warna lipstiknya sudah memudar, warna bibir aslinya langsung terlihat. Kakak merasa perlu lipstik untuk bibir hitam yang tepat digunakan sehari-hari. 
“Pernah merokok, kali,” ucap saya asal sambil bercanda. Ups, jelas kakak saya tidak terima.Kakak tidak pernah menyentuh ataupun mencoba-coba rokok. Bahkan mencium bau asap rokok di suatu tempat keramaian umum,kakak sudah tidak suka.
Mungkin saya cukup beruntung karena warna bibir saya tidaklah segelap bibir kakak. Saya tahu usaha kakak untuk membuat warna bibirnya lebih merah dan menarik. Sesekali saya juga mengikutinya.
Buat perempuan, memiliki warna bibir hitam, bibir gelap, ataupun kusam dan kering tidak jarang mengganggu penampilan sehari-hari. Ujung-ujungnya, penampilan yang tidak oke ini juga akan mengurangi rasa percaya diri saat sedang berkumpul dengan banyak o…

Mbak Yani dan Kanker Leher Rahim Stadium 3 B-nya...

HARI  masih pagi. Masih belum pukul 6.00 tapi perempuan itu sudah bersiap-siap. Beranjak untuk segera membersihkan tubuh. Bersiap untuk mandi. Berpakaian yang baik dan sedikit berpupur bedak tipis. Menyantap sedikit makanan yang disediakan agar perut tidak kosong meskipun harus diiringi rasa mual.
“Sudah siap-siap, mbak?” sapa saya.
Perempuan  bertubuh kurus itu tersenyum  manis. Dia hanya tinggal menunggu adik perempuannya yang akan menemaninya.
Kamis 4 Februari 2016 ini, pada pekan ini,  adalah jadwalnya untuk kembali  menjalani transfusi darah di RS Kanker Dharmais, Jl S Parman, Slipi. Upaya penambahan darah itu sangat dibutuhkan perempuan ini untuk memperpanjang kelangsungan hidupnya. 
Pekan lalu, Mbak Yani menghabiskan suplai  tiga kantung darah. Harus ada yang terganti dari keluarnya pendarahan yang terus menerus dari bagian kewanitaan yang  ada di tubuhnya. Pendarahan yang selalu Pendarahan yang harus memaksanya selalu memakai pembalut.
Pendarahan yang secara p…

Minggu Pagi di Aksi #TolakPenyalahgunaanObat Car Free Day

MATA saya menatap kemasan kotak bertuliskan Dextromethorphan yang ada di meja BPOM. Di atas meja itu terdapat sejumlah obat-obatan lain bertuliskan warning, yang berarti peringatan. Ingin tahu saya memegangnya. Membaca kotak luar kemasan obat itu.
 “Ini obat apa?” tanya saya.
Adi, petugas BPOM itu memperlihatkan isi kotak kemasan. Menurutnya, obat Dextromethorpan sudah ditarik dari pasaran. Sudah tidak digunakan lagi karena dapat disalahgunakan oleh pemakainya.
Dextromethorpan yang di kotak kemasannya tertera generik dan terdiri dari 10 blister ini masuk dalam kategori daftar G. Banyak yang menyalahgunakannya untuk mendapatkan efek melayang (fly).

Fly? Pikiran saya langsung teringat kepada peristiwa penyalahgunaan obat yang menghebohkan negeri ini satu bulan lalu di Kendari, Sulawesi Tenggara. Korbannya yang anak-anak masih pelajar dan mahasiswa ini.
Pertengahan September 2017, semua terkaget-kaget dengan kabar yang langsung menjadi topik pembicaraan dimana-mana. Meluas dari satu grup wa k…