Langsung ke konten utama

Film Pendek, Sebuah Kreativitas dari Pecinta Film


Festival film pendek merupakan salah satu ajang adu kreativitas komunitas film pendek (dokpri 

Sesuai dengan namanya film pendek, tentu saja film yang dibuat pun dalam waktu tayang yang singkat. Pendek, namun sudah mampu mengisahkan dan meninggalkan pesan kepada siapa pun yang menonton film pendek itu. Tak perlu rumit kisah yang diangkat. Cukup keseharian yang dialami sehari-hari justru lebih mengena tersampaikan.
Hal yang menarik, pembuat film pendek ini adalah komunitas film yang anggotanya memiliki latar belakang berbeda. Tak mesti dari film. Mereka hanya menyatu dalam kesukaan dan minat yang sama. Belajar, berdiskusi, dan menuangkan ide yang muncul dalam bentuk film pendek. 
Setidaknya, itulah yang diungkapkan Anggi, dari komunitas Film Freaktivitas, dalam sebuah kegiatan diskusi di Palmerah.  Menurutnya, lantaran berbentuk komunitas, maka tidak ada pilah-pilih dalam keanggotaan. Siapa pun yang tertatik dan suka dengan dunia film dan pembuatannya diperkenankan bergabung. Mengeluarkan kemampuan yang ada sesuai dengan bidang, untuk dihadirkan dalam bentuk film pendek.  
Dalam kegiatan itu, sempat diputar film berjudul Tangan-Tangan Kecil 2, yang mengisahkan tentang dua kelompok anak dalam sebuah desa, kelompok yang lebih modern dan kelompok yang sederhana. Mereka mengusung permainan tradisional, yang saat ini mulai tergerus oleh permainan modern. Sebuah tema yang sederhana, namun mampu menyentak dengan pesan yang disampaikan. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Meet Me after Sunset, Hadirnya Bad Boy yang Mengubah Hidup Freak Girl

Cewek remaja masa kini umumnya akrab dengan semua yang berbau gadget dan media sosial. Sedikit-sedikit selfie lalu upload di instagram ataupun membuat video blog (vlog) yang ditayangkan di channel  youtube. Namun, cewek satu ini sangat berbeda.
Vino (Maxime Bouttier) remaja ganteng asal Jakarta yang terpaksa pindah sekolah ke Rancaupas, Bandung, sangat penasaran melihatnya. Gadis (Agatha Chelsea), lebih banyak menghabiskan waktu dengan menulis dan bermain dengan alam. Anehnya, lebih memilih keluar di malam hari.

Ah, kenapakah?  Gadis hanya punya satu teman, yakni Bagas (Billy Davidson). Keunikan Gadis membuat Vino mendekatinya. Ingin melindungi sekaligus membantu Gadis untuk dapat mengejar banyak sekali mimpi-mimpi yang dipendam.
Kehadiran Vino sebagai anak baru di sekolah, sekaligus sosok baru dalam hidup Gadis dan Bagas mengubah segalanya. Bagas yang selama ini tinggal dengan nini-nya (Marini Sardi) merasa sangat tahu dan sangat mengerti Gadis.



Keduanya tumbuh besar bersamaan. Bagas…

Mengagumi Indonesia Melalui Pameran Koleksi Lukisan Istana Kepresidenan RI Senandung Ibu Pertiwi

Wow ! Sebuah lukisan Perkawinan Adat Rusia yang tampak megah dan berukuran sangat besar langsung memikat mata, saat langkah kaki baru memasuki gedung A, Galeri Nasional Indonesia, Jl Medan Merdeka Timur No. 14, Jakarta, untuk melihat pameran koleksi lukisan Istana Kepresidenan berjudul Senandung Ibu Pertiwi, Minggu 27 Agustus 2017.
Meski bukanlah karya asli pelukis Rusia Konstantin Yegorovich Makovsky yang dibuat tahun 1881 dan hanya ditampilkan melalui LED, dalam pameran yang diselenggarakan untuk umum 2-30 Agustus 2017, lukisan itu seakan menyapa saya dan setiap pengunjung yang baru datang. Posisinya berada di sebelah kiri pintu masuk ruangan paling depan galeri nasional.
Karya asli abad ke-19 dengan ukuran 295 cm x  450 cm yang ditaksir bernilai sekitar Rp.18 Miliar itu sudah sangat tua, sehingga tak bisa dipindahkan dari Istana Bogor.



Untunglah, saya bisa datang tidak kesorean. Jelang siang, pengunjung Galeri Nasional semakin banyak. Saya memandang cap bertuliskan Senandung Ibu Perti…

Menyantap Martabak yang Bikin Bahagia di Martabak Factory

Potongan martabak itu langsung lumat di dalam mulut. Manisnya langsung menguasai dan larut. Seulas senyum kemudian muncul di wajah Melinda, perempuan manis berkerudung itu. Masih ada sisa martabak di piring yang sedang dipegang. Seakan tak ingin berhenti untuk segera menghabiskannya.
“Martabaknya Enak. Green tea-nya terasa,” ujarnya.
Saya pun mengangguk-angguk. Sepotong green tea martabak dari piring yang sama, juga baru saja masuk ke dalam mulut saya. Kami pun tertawa. Sesimpel itu tawa terlepas di Martabak Factory.


Saya jadi ingat tulisan besar berlatar warna ungu yang ada di dinding lantai dasar kafe. Money can’t buy happines, but it can buy Martabak which is pretty much the same thing.
Betul juga, pikir saya. Bahagia itu sederhana. Uang pun tidak bisa membelinya.  Namun lewat martabak yang dibeli pakai uang, bahagia bisa datang. Setidaknya lewat rasa manis yang menyatu  dalam mulut.  
Apalagi bila disantap bersama teman-teman. Martabak, kuliner yang sangat populer di Indonesia ini mem…