Langsung ke konten utama

Saatnya Bekerja Bersama #UbahJakarta dengan Ubah Gaya Hidup Gunakan Transportasi Publik MRT

MRT diharapkan beroperasi Maret 2019 (dokpri)


Coba tanya orang yang tinggal atau pernah hidup di Jakarta. Sebagai ibu kota negara, Jakarta itu ya nggak jauh-jauh dari macet. Jadi, kalau ada yang berani bilang telat datang ke kantor atau ke sebuah kegiatan karena macet, siap-siap saja ditertawakan alasannya.

 Sebagai konsekuensi menghindari macet selama ini, mau tidak mau harus rela berangkat dari dan pulang ke rumah dengan waktu tempuh yang berjam-jam lamanya.  Minimal harus menyediakan satu jam perjalanan baru bisa menarik napas lega dan merasa selamat sentosa di tempat tujuan dan terhindar malu telat.  


Jakarta Macet? Sudah Biasa. Mengatasi macet Luar Biasa (dokpri)

Saya pernah menempuh perjalanan dari arah Slipi ke Thamrin nyaris satu setengah jam saat jam sore pulang kantor jam 5-an. Pernah juga meringis berdiri kecapekan di atas bus kota dari arah Pancoran hingga Slipi sekitar dua jam. Gregetan banget!

Termasuk melakukan perjalanan dari arah Palmerah ke Cikarang pun sampai membutuhkan waktu tempuh hampir 4 Jam. Gelisah dalam perjalanan sudah tentu. Kalau dapat tempat duduk, dari belum tidur, tertidur, hingga bangun lagi belum sampai-sampai juga. Nah, kalau nggak dapat tempat duduk, kebayang kan seperti apa?

Makanya, saat melihat teman saya tidak beranjak dari depan layar komputer kantor  padahal  jam ngantor sudah habis, saya nggak heran. “Kok belum pulang?” tanya saya. Jawaban biasanya, “Nanti aja. Nggak berani pulang jam segini. Jam macet. Habis shalat Maghrib saja biar sudah lebih kosong. Capek di jalan.”


Trans Jakarta, andalan transportasi umum nyaman saat ini di Jakarta (dokpri)

Punya alasan yang sama? Macet itu memang bikin derita. Makanya, saat saya membaca di sejumlah badan bus Trans Jakarta bertuliskan Merdeka atau Ma...cet, saya tersenyum sekaligus berharap.

Saat  ini memang belum kesampaian merdeka dari macet sih, tapi sudah cukup terbantu banget dengan adanya transportasi publik seperti Trans Jakarta ketimbang bus kota sebelumnya dan keberadaan commuter line yang sudah jauh lebih baik.

Lalu kenapa masih macet?  Orang Indonesia, tepatnya Jakarta banyak yang lebih memilih untuk menggunakan kendaraan pribadi. Sebagai pengguna transportasi umum, saya melihat ada beberapa hal yang membuat orang enggan naik transportasi umum :


Trasnportasi Umum Taksi, lebih nyaman tapi juga lebih mahal ongkosnya (dokpri)

1. Transportasi Umum Banyak yang Tidak Layak
Bisa dibilang, transportasi publik saat ini  yang sudah cukup nyaman daripada sebelumnya, masih terbatas Trans Jakarta dan Commuter Line. Armada taksi ada tapi ongkosnya lebih mahal. Beberapa mikrolet untuk rute terbatas ada juga yang sudah ber-AC. Selebihnya, kendaraan mikrolet, bus sedang kopaja/metromini masih yang mengerikan. Panas kegerahan karena jendela tidak bisa terbuka itu biasa. Termasuk saat hujan sehingga terpercik air karena jendela atau pintu susah ditutup, juga  sudah biasa. Tempat sampah di dalam kendaraan umum banyak yang tidak ada. Lampu pun tidak jarang ada yang mati sehingga gelap selama perjalanan. Belum lagi harus batuk-batuk karena polusi dari asap knalpot kendaraan yang tercium.


Transportasi umum Commuter Line saat ini lebih nyaman karena lebih bersih dan lebih aman (dokpri)


2. Kurangnya Keamanan dan Kenyamanan
Naik kendaraan umum seringkali nggak merasa aman. Kenapa? Ya, supirnya terkadang masih ada yang suka kebut-kebutan sampai deg-degan jantung mau copot. Sudah gitu, sering juga menurunkan penumpang seenaknya tidak sampai tempat tujuan. Memang sih, ada juga penumpang yang minta turun tidak di halte.

Soal kenyamanan kendaraan umum? Kalau sudah ada pengamen atau orang  bertato dan beranting, yang meminta uang dengan menyebut  tidak akan membuat jatuh miskin dengan kasih sumbangan, suasana mencekam dimulai. Belum lagi, ketakutan kalau-kalau ada dompet atau benda berharga yang dimiliki, seperti ponsel  bisa hilang.

Halte-halte bus dan juga jembatan penyeberangan pun terkadang ada yang gelap, sehingga sering menimbulkan takut ada orang jahat atau orang berlaku tidak senonoh.

Bajaj, kendaraan gas roda 3 masih digunakan saat ini mencapai perumahan (dokpri)


3. Kendaraan Pribadi Bisa Sampai Depan Rumah
Naik kendaraan pribadi itu bisa sampai rumah nggak perlu repot. Coba kalau naik kendaraan umum kalau lagi banyak membawa barang, terbayang hebohnya. Banyak perumahan yang jauh letaknya dari jalan raya. Kalau bareng anak-anak atau orang tua, menimbulkan repot ganda.

Makanya, banyak teman saya ketika melihat bisa mencicil mobil dengan DP Murah dan kisaran kredit di bawah 5 juta, banyak yang mengambil. “Kasihan anak-anak atau kasihan orang tua.” Itu alasannya.  

Bila tak ingin menggunakan kendaraan pribadi, langkah lain untuk menembus kemacetan adalah menggunakan motor  online, yang sudah secara langsung bisa mengantarkan dari depan tempat berangkat ke tempat tujuan.


Naik kendaraan  pribadi dianggap mengurangi repot kalau membawa anak kecil dan orang tua (dokpri)

4. Sarana Publik Menuju Tempat Transportasi Tidak Mendukung
Terkadang, antara halte dan tempat penyeberangan agak jauh letaknya.Sudah gitu, trotoar untuk pejalan kaki banyak yang  tidak asyik dilewati. Bisa dibilang, sarana trotoar yang cukup nyaman dan lebar hanya di jalan-jalan besar di Jakarta, seperti Sudirman, Thamrin, Kuningan.

Selebihnya, kondisi trotoar di Jakarta tidak mendukung. Sudah kecil. Habis dipakai oleh para pedagang kaki lima untuk berjualan. Terkadang, pengendara motor menyelonong naik ke trotoar kalau macet.

Terpaksa deh, yang jalan kaki justru turun ke jalan aspal biar enak bisa jalan. Selain itu, ketinggian trotoar  jalan yang tidak sama membuat pejalan kaki menjadi naik turun. Masih ditambah cuaca yang panas kalau siang  hari karena pohon yang tidak teduh.


Trotoar yang dipenuhi pedagang dan pembeli, pemandangan yang sudah biasa? (dokpri)

5. Budaya Tidak Biasa Jalan Kaki
“Kamu lewat halte Trans Jakarta yang panjang banget itu?” seringkali teman-teman bertanya. Banyak orang yang memilih tak melewatinya, sementara saya suka berjalan kaki jika  sedang tidak buru-buru. Senang melihat dari atas ketinggian jembatan penyeberangan kondisi jalan raya. 

Banyak  teman saya yang bilang nggak kuat. Saya percaya saja kalau menggunakan sepatu hak tinggi. Karena itu, saya kalau jalan jauh lebih suka pakai sepatu alas kaki yang datar biar kuat. Selain tidak terbiasa jalan kaki, banyak juga masyarakat Jakarta yang tidak biasa berdiri lama-lama di kendaraan umum. Apalagi saat macet.


Melintasi jarak antar halte Trans Jakarrta Benhil yang  lumayan jauh dengan jalan kaki (dokpri)
Umumnya, ke-5 hal itu yang biasa saya temui sebagai pengguna transportasi publik. Nah, tapi bukan berarti semua itu membuat patah semangat menjadi masyarakat Jakarta untuk merdeka dari macet.

Beberapa permasalahan yang sering ditemui terkait transportasi publik memang terkadang memerlukan penanganan berbagai pihak dan membutuhkan waktu pembenahan.


Kunjungan ke bawah tanah  MRT saat fase I selesai, di stasiun Setiabudi (dokpri)

Namun, sudah saatnya pula sebagai  masyarakat yang baik  Bekerja Bersama #Ubah Jakarta dengan mengubah gaya hidup beralih ke transportasi publik. Kalau jumlah kendaraan pribadi tak dikurangi, masalah kemacetan tak akan bisa terselesaikan dengan cepat.   

Saat ini, sudah ada Trans Jakarta dan Commuter line yang kondisinya jauh lebih nyaman. Meskipun jumlah yang berdiri lebih banyak daripada yang duduk, sudah lebih menyenangkan karena sudah ada kipas angin dan pendingin udara (AC). Kebersihan lebih terjaga. Sistem Ticketingnya pun lebih baik.


Tap in dan Tap Out yang cepat akan memudahkan pengguna transportasi umum (dokpri)


Hanya saja, kebiasaan masyarakat yang tidak biasa mengantri. Saling berebut dan berdesak-desakan saat akan naik dan turun kendaraan umum masih perlu mendapatkan edukasi. Selain itu, masih ada yang makan dan membuang sampah sembarangan di dalam kendaraan umum.

Ditambah  lagi, hingga kini petugas tak jarang ditemui berteriak-teriak untuk meminta kursi prioritas diberikan pada perempuan hamil dan menyusui, membawa anak, dan penyandang difabel. Kursi prioritas masih tetap menjadi incaran penumpang saat naik transportasi publik.     

Ilustrasi Stasiun Jalan Layang MRT (sumber: mrtjakarta)
Pembangunan  sarana transportasi baru mass rapid transit (MRT) yang terintegrasi  terpadu dengan transportasi publik lainnya, yakni light rail transit (LRT), commuter line (CL), KA Bandara Ekspress, bus rapid transit (BRT) dan angkutan umum lainnya, diharapkan dapat mengubah gaya hidup dan gaya bertransportasi di Jabodetabek.

Direktur Operasional dan Pemeliharaan PT MRT Jakarta, Agung Wicaksono, seperti dikutip dari website jakartamrt.co.id bersumber Antara menyebutkan, perkembangan konstruksi proyek MRT Tahap I rute Lebak Bulus – Bundaran Hotel Indonesia ditargetkan mencapai 78 persen pada akhir Agustus 2017.


TOD akan mengubah gaya hidup pengguna transportasi umum (sumber:mrtjakarta)

Hal ini dikatakan Agung di  sela-sela seminar “Towards Transit Oriented Development  (TOD) in Indonesia” di Jakarta 23 Agustus lalu. Harapan merdeka kemacetan bisa dimungkinkan.

Apalagi dengan adanya TOD, seperti kata Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, akan menyediakan fasilitas yang memudahkan pengguna tranportasi publik. Selain sebagai tempat transit, akan memenuhi bagian life style masa kini sebagi tempat bisnis. Pun tak jauh dari tempat tinggal.

Sebagai pengguna transportasi publik, yang saya harapkan tentu saja merdeka dari macet. Kendaraan umum yang nyaman dan aman. Waktu tempuh yang lebih singkat dengan kemudahan pembelian tiket. Tidak merasa was-was kalau di halte dan transportasi umum. Tentu saja, tetap dengan ongkos murah sehingga meringankan  kantong.  Selain itu, fasilitas buat difabel pun tersedia. 

Tiketing yang mudah dan harga tiket yang murah penting untuk transportasi umum (dokpri)

Bahkan, jika saya lapar bisa mampir sebentar untuk sekedar makan cemilan atau sesuatu yang menyenangkan di TOD. Bisa juga sambil cuci mata melihat souvenir khas Indonesia. Ah, jadi nggak sabar ada MRT yang diharapkan  2019 sudah bisa beroperasi. Apalagi, saya pernah berkunjung ke dalam terowongan MRT. 

Soal jalan kaki  menuju halte, tidak ada apa-apa. Kalau semuanya nyaman dan aman, masyarakat pasti terbiasa. Hitung-hitung olahraga. Yuk, sudah saatnya mengubah gaya hidup dengan Bekerja Bersama #UbahJakarta dengan menggunakan Transportasi Publik MRT. 

Komentar

  1. Maret 2019 masih lama juga ya... Btw itu foto orang makan2 di trotoar kayaknya aku tau tuh di mana ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Targetnya 2019, mudah-mudahan sudah bisa terealisasi. Sambil menunggu itu, yuk kita biasakan jalan kaki dan naik kendaraan umum. lainnya. Btw, dimana coba lokasinya yang makan- makan di trotoar? ��

      Hapus
  2. Nahhh nah naaahhh bener banget tuh yang dijabatin di atas tentang knp org enggan naik kendaraan umum. Termasuk aku. Aku paling anti naik bus umum karena pasti berdiri. Sebisa mungkin aku gak naik metromini atau kopaja karena takut. Alasan utamanya ya kenyamanan sih intinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak Wian. Semoga saja ya, transportasi publik seperti MRT dan yang terintegrasi lainnya b isa menjadi jawaban dan pilihan buat masyarakat pengguna. Keamaanan dan kenyamanan memang penting banget.

      Hapus
  3. Semoga setelah Proyek MRT selesai, Jakarta bisa lebih baik. Karena saya yang tinggalnya bukan di Jakarta saja sudah membayangkan seperti apa macetnya Jakarta. Sebagian besar warganya hidup lama di jalan karena macet

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung dan memberikan komentar positif demi kemajuan dan kenyamanan pembaca.

Postingan populer dari blog ini

Meet Me after Sunset, Hadirnya Bad Boy yang Mengubah Hidup Freak Girl

Cewek remaja masa kini umumnya akrab dengan semua yang berbau gadget dan media sosial. Sedikit-sedikit selfie lalu upload di instagram ataupun membuat video blog (vlog) yang ditayangkan di channel  youtube. Namun, cewek satu ini sangat berbeda.
Vino (Maxime Bouttier) remaja ganteng asal Jakarta yang terpaksa pindah sekolah ke Rancaupas, Bandung, sangat penasaran melihatnya. Gadis (Agatha Chelsea), lebih banyak menghabiskan waktu dengan menulis dan bermain dengan alam. Anehnya, lebih memilih keluar di malam hari.

Ah, kenapakah?  Gadis hanya punya satu teman, yakni Bagas (Billy Davidson). Keunikan Gadis membuat Vino mendekatinya. Ingin melindungi sekaligus membantu Gadis untuk dapat mengejar banyak sekali mimpi-mimpi yang dipendam.
Kehadiran Vino sebagai anak baru di sekolah, sekaligus sosok baru dalam hidup Gadis dan Bagas mengubah segalanya. Bagas yang selama ini tinggal dengan nini-nya (Marini Sardi) merasa sangat tahu dan sangat mengerti Gadis.



Keduanya tumbuh besar bersamaan. Bagas…

Mbak Yani dan Kanker Leher Rahim Stadium 3 B-nya...

HARI  masih pagi. Masih belum pukul 6.00 tapi perempuan itu sudah bersiap-siap. Beranjak untuk segera membersihkan tubuh. Bersiap untuk mandi. Berpakaian yang baik dan sedikit berpupur bedak tipis. Menyantap sedikit makanan yang disediakan agar perut tidak kosong meskipun harus diiringi rasa mual.
“Sudah siap-siap, mbak?” sapa saya.
Perempuan  bertubuh kurus itu tersenyum  manis. Dia hanya tinggal menunggu adik perempuannya yang akan menemaninya.
Kamis 4 Februari 2016 ini, pada pekan ini,  adalah jadwalnya untuk kembali  menjalani transfusi darah di RS Kanker Dharmais, Jl S Parman, Slipi. Upaya penambahan darah itu sangat dibutuhkan perempuan ini untuk memperpanjang kelangsungan hidupnya. 
Pekan lalu, Mbak Yani menghabiskan suplai  tiga kantung darah. Harus ada yang terganti dari keluarnya pendarahan yang terus menerus dari bagian kewanitaan yang  ada di tubuhnya. Pendarahan yang selalu Pendarahan yang harus memaksanya selalu memakai pembalut.
Pendarahan yang secara p…

D’Flora, Lipstik Untuk Bibir Hitam dengan Pilihan Warna Bagi Perempuan Aktif

Awalnya saya tidak begitu memperhatikan mengenai masalah bibir hitam. Semua itu baru saya sadari saat Arni, salah seorang kakak perempuansayamengeluhkan warna bibirnya. Jika warna lipstiknya sudah memudar, warna bibir aslinya langsung terlihat. Kakak merasa perlu lipstik untuk bibir hitam yang tepat digunakan sehari-hari. 
“Pernah merokok, kali,” ucap saya asal sambil bercanda. Ups, jelas kakak saya tidak terima.Kakak tidak pernah menyentuh ataupun mencoba-coba rokok. Bahkan mencium bau asap rokok di suatu tempat keramaian umum,kakak sudah tidak suka.
Mungkin saya cukup beruntung karena warna bibir saya tidaklah segelap bibir kakak. Saya tahu usaha kakak untuk membuat warna bibirnya lebih merah dan menarik. Sesekali saya juga mengikutinya.
Buat perempuan, memiliki warna bibir hitam, bibir gelap, ataupun kusam dan kering tidak jarang mengganggu penampilan sehari-hari. Ujung-ujungnya, penampilan yang tidak oke ini juga akan mengurangi rasa percaya diri saat sedang berkumpul dengan banyak o…